Mengolah Lebih Baik daripada Mengeluh: Lagi, Catatan Kecil untuk Ayah & Bunda

Ini adalah catatan lanjutan dalam bentuk infografis dari yang sudah saya tuliskan dalam unggahan sebelumnya. Masih tetap pula menjadi bagian dari rangkaian edukasi dan dampingan untuk para orangtua selama masa terjadinya wabah corona, dari Ikatan Psikologi Perkembangan Indonesia (IPPI) yang saat ini saya kelola bersama dengan para pengurus lainnya.

Berawal dari mencermati berita di minggu ke-2 masa-masa total beraktivitas di rumah, tercetus menguraikan dengan ringkas bagaimana mengolah kekhawatiran yang meningkat karena kondisi sekitar yang tampak menyangat, menjadi langkah-langkah konkrit yang bermanfaat.

Daripada cemas yang terasa hanya berhenti menjadi keluhan tanpa solusi, lebih baik menggunakan energinya, menyalurkan rasa khawatir itu untuk melakukan sesuatu yang berarti, sehingga lambat laun cemasnya pun akan tereduksi. Silakan baca lebih lanjut uraiannya di bawah ini:

Baca lebih lanjut

Mengolah Situasi Krisis Menjadi Ruang Belajar Anak untuk Mengelola Diri dan Berperilaku Positif

Pada tulisan sebelum ini saya telah menjelaskan bahwa anak belajar sesuatu dari berbagai situasi, baik yang normal kondusif maupun dari situasi krisis. Setiap kondisi lingkungan berpeluang meningkatkan kemampuan psikologis anak, untuk dapat menumbuhkan berbagai ketrampilan kognitif, emosi, maupun sosial, yang kelak akan berguna untuk membantunya menjadi pribadi yang sehat secara mental, memiliki koping dan adaptasi yang positif terhadap berbagai situasi di sekitar.

Namun tentu saja hal ini akan bergantung pada bagaimana orangtua atau pengasuh yang lain mendampingi anak selama proses belajar tersebut. Apabila orangtua tepat dalam mendampingi, maka penguatan ketrampilan positif lah yang akan terjadi. Sebaliknya, jika orangtua keliru mengambil langkah dan tanpa disadari justru banyak memperlihatkan contoh respon-respon negatif, maka pola ini pula yang akan diperhatikan dan diserap oleh anak, lalu direproduksi pada waktu-waktu berikutnya.

Tentu sebagai orangtua kita tidak ingin salah memberi dampingan bukan?
Maka memperjelas paparan tersebut, dalam catatan ringkas yang dikemas dalam format infografis dan telah dibagikan pula melalui media komunikasi Ikatan Psikologi Perkembangan Indonesia (IPPI) ini saya menuangkan apa saja yang sebaiknya dilakukan (Do’s) dan apa yang sebaiknya tidak dilakukan (Dont’s) oleh orangtua, khususnya dalam situasi krisis sekarang selama masa pandemi covid-19, agar anak memiliki kesempatan belajar mengelola diri dan berperilaku secara positif.

Meski ringkas, semoga memberi bermanfaat ­ččî┐

Baca lebih lanjut

Menghadapi Wabah Covid-19: Respon Orangtua dan Ruang Belajar Berperilaku untuk Anak

Kondisi pandemi covid-19 atau wabah corona yang melanda dunia saat ini telah memberi begitu banyak konsekuensi di segala sisi kehidupan. Pun demikian dalam lingkup keluarga. Pola aktivitas sehari-hari yang harus disesuaikan dengan membatasi interaksi sosial demi membantu mengendalikan penyebaran penyakit membawa pekerjaan rumah yang tidak sedikit,

Diperlukan upaya signifikan untuk dapat menjalaninya dengan baik. Tentang bagaimana menyesuaikan ritme tubuh agar tetap terjaga dengan kesibukan yang berubah; Bagaimana membuat pengalihan sekian banyak tugas pekerjaan dari yang sebelumnya biasa diselesaikan dengan interaksi langsung menjadi melalui media daring yang pada kenyataannya tidak selalu mudah diikuti oleh semua orang; Termasuk tentang bagaimana mendampingi anak-anak yang dalam fase perkembangannya perlu banyak eksplorasi di lingkungan luar, juga anak-anak usia sekolah yang biasanya sibuk belajar di ruang-ruang kelas sekarang mendadak harus bertahan sepanjang hari tinggal dan bersekolah dari rumah. Berbagai perubahan situasi yang terjadi simultan ini menuntut orangtua sigap menyikapi dengan langkah-langkah yang tepat.

Membantu mengantisipasi persoalan dalam pendampingan belajar anak, saya dalam kapasitas sebagai Ketua Ikatan Psikologi Perkembangan Indonesia (IPPI) telah menyampaikan beberapa hal yang perlu diperhatikan oleh para orangtua, sebagaimana tercatat secara ringkas berikut ini:

Baca lebih lanjut

Memahami Perkembangan Remaja: Materi Temu Pendidik Daring 18 – KGB Surabaya

Bersyukur… wabah corona tidak lantas membatasi ruang-ruang mengabdi dan menebarkan ilmu, untuk memberi sebanyak mungkin manfaat di masyarakat. Di tengah interaksi yang serba terbatas, senang masih bisa membersamai para pendidik yang ingin memahami lebih jauh tentang Perkembangan Remaja, melalui forum Diskusi Daring yang dikelola oleh Komunitas Guru Belajar Surabaya. Dan di luar dugaan, yang hadir terlibat ternyata juga banyak pendidik dari luar daerah: Surakarta, Jogja, Bekasi, dan Bandung, selain dari berbagai wilayah Jawa Timur di luar Surabaya.

Sesuai permintaan, saya menyiapkan dan menyampaikan materi terkait seluk-beluk perkembangan remaja dan membaginya dalam 3 bagian:

Bagian pertama sebanyak beberapa slide berfokus mengantarkan bahasan sekaligus mengingatkan bahwa perkembangan individu adalah proses yang terjadi dalam kurun waktu lama (life long), sambung-menyambung antar usia, sehingga tidak ada pola perilaku baik positif maupun negatif yang muncul tiba-tiba di masa tertentu tanpa kronologis sebab tertentu. Perilaku dalam hal ini adalah hasil dari proses belajar panjang, baik yang disadari maupun tidak, yang turut pula dipengaruhi oleh berbagai macam kondisi lingkungan.
Dengan catatan ini pula kita perlu ingat untuk selalu berpikir dini dalam memberikan pendampingan tumbuh kembang, juga berpikir komprehensif. Membantu mengoptimalkan perkembangan remaja adalah proses yang harus dilakukan sejak usia lebih awal (berpikir dini), tidak bisa di usianya saja, serta harus jeli memfasilitasi setiap aspek dalam pertumbuhan pribadinya, baik kognitif, emosi, maupun perilaku (komprehensif).

Kemudian, dalam sejumlah slide di bagian kedua saya memaparkan beberapa karakteristik khas remaja yang memang di tahap perkembangan ini cukup menantang, karena mereka berada pada fase peralihan dari anak ke dewasa yang memunculkan dinamika psikologis tertentu dalam dirinya.

Dan melengkapi rangkaian paparan tersebut, pada bagian ketiga dari materi, saya menguraikan beberapa petunjuk untuk membantu mendampingi perkembangan remaja, baik sebagai orangtua maupun guru. Petunjuk ini didasarkan pada dua pertimbangan: Prinsip pendampingan perkembangan dan karakteristik khas remaja, pada pada aspek kognitif, emosi, dan sosialnya.

Tentang pendampingan perkembangan ini, saya tetap menempatkan peran orangtua dan keluarga sebagai porosnya. Hal ini untuk selalu mengingatkan para orangtua bahwa penanggung jawab utama tumbuh kembang anak (termasuk di dalamnya remaja) adalah tetap orangtua, bukan guru atau pihak sekolah. Guru adalah bagian dari support system bagi keluarga, yang tidak boleh dilimpahi seluruh tanggung jawab pengasuhan dan pendampingan begitu saja seperti yang tidak jarang terjadi di sekitar, dilakukan oleh sejumlah orangtua yang luput memahami, terjebak dengan segala kesibukan dan berbagai pikirannya.

Usai materi tersampaikan, diskusi pun dimulai dengan saya menanggapi sejumlah pertanyaan dari peserta, yang oleh moderator dibagi dalam tiga termin pembahasan. Mengingat ada cukup banyak pertanyaan menarik yang bisa menjadi sarana belajar bersama para guru dan orangtua, saya mencoba menuliskan ulang lima diantaranya di sini, berikut jawaban yang saya berikan. Semoga turut memberi manfaat bagi pembaca, meski tidak mengikuti diskusi daringnya secara langsung. Baca lebih lanjut

UN, Diantara Dukungan dan Kecemasan

Saya tergelitik menulis ini setelah mendapatkan pertanyaan menarik dari Mbak Su, asisten rumah kami setelah melihat berbagai berita tentang usaha-usaha yang dilakukan sekolah menjelang siswa-siswanya mengikuti UN. Mulai dari mengadakan doa bersama yang diiringi isak tangis penuh dengan sesaknya hati dan pikiran, menyarankan siswa berkeliling sekolah untuk meminta maaf atas semua kesalahan, melakukan ritual mencuci kaki guru dan orangtua sedemikian rupa, sampai ada yang meminta siswa untuk minum air tertentu yang sudah diberi doa-doa.

Kok kula mboten sreg nggih, Bu… (kok saya ndak sreg ya, Bu)…?”, katanya.

Saya tanya apa yang membuatnya tidak sreg. Mbak Su bilang, ia merasa justru dengan itu semakin membuat UN menjadi momok untuk siswa, sehingga siswa pun menghadapinya dengan penuh kecemasan, kekhawatiran yang berlebih.

Yak, saya sepakat dengan Mbak Su. Saya pun merasakan hal yang sama sejak beberapa waktu terakhir sering mendengar ritual-ritual yang menurut saya justru menambah beban psikologis anak setiap kali masa UN datang.

Dipersepsikan dengan sederhana, UN sebenarnya hanyalah satu proses evaluasi dari seluruh kegiatan belajar siswa yang dijalani sejak awal masa studinya. Hasil UN sewajarnya akan mencerminkan apakah siswa optimal atau tidak dalam belajar. Jika sekolah sudah melaksanakan proses pendidikan dengan baik, mengikuti kurikulum dan segala ketentuannya, maka siswa akan dapat belajar dengan benar sesuai target capaian pembelajaran. Dengan demikian, tidak perlu ada kekhawatiran berlebih dalam menghadapi evaluasi yang bernama UN ini.

Kalaupun sekolah akan berusaha keras mendorong seluruh siswa agar dapat melalui UN dengan baik, maka langkah paling tepat menurut saya adalah dengan mengupayakan terlaksananya proses pembelajaran yang sebaik mungkin. Jadi bukan dengan melakukan langkah-langkah yang dinyatakan sebagai bentuk dukungan, namun sejatinya justru menularkan virus kepanikan. Penularan panik dan cemas yang bahkan berantai, dari pihak sekolah ke siswa, juga orangtua. Baca lebih lanjut

Kisah Kasih yang Menghanyutkan

Tak terbantahkan lagi bahwa kasih orangtua adalah zat gizi super duper penting yang berpengaruh besar terhadap perkembangan seorang anak. Dengan kasih, anak yang meyakini bahwa sekitar menyayanginya, akan mampu mengembangkan kepercayaan dan sikap yang positif terhadap lingkungan. Sebaliknya, tanpa kasih anak akan mungkin tumbuh menjadi individu yang kering secara emosional, yang dingin dan sulit memahami perasaan baik diri sendiri maupun orang lain.

Akan tetapi, bagaimana dengan kasih dalam kisah-kisah berikut ini? Mari kita simak. Seperti biasa, nama tokoh yang disebutkan bukan nama sebenarnya ya… ­čÖé Baca lebih lanjut

Perkembangan Anak Itu… Bukan Sulap, Bukan Sihir

“Mai, selesai main, kamarnya dibereskan ya… Bersih rapi lagi kayak tadi…”

“Ya, Mam…”, sahut Damai sambil bergerak membereskan mainan dan buku-bukunya.

Mendengar jawaban Damai, N, seorang teman yang waktu itu sedang datang ke rumah bersama anak-anaknya pun berkata, “Aduh…coba anakku ini kayak mbak Damai ya…, mau mbereskan mainannya sendiri. Pasti rumah juga jadi enak…”

Pernyataan itu cukup menarik buat saya. Sama menariknya ketika saya mendengar E, seorang teman yang lain berkata pada anaknya, “Kapan ya, kamu mau rajin baca buku kayak Damai┬áitu…?”, atau keluhan V, “Kenapa anakku ini pendiam sekali? Ada apa-apa nggak mau ngomong. Tahu-tahu sudah kejadian sesuatu…”

Hmmm…..kenapa saya bilang pernyataan itu cukup menarik? ­čÖé Baca lebih lanjut