Mengolah Situasi Krisis Menjadi Ruang Belajar Anak untuk Mengelola Diri dan Berperilaku Positif

Pada tulisan sebelum ini saya telah menjelaskan bahwa anak belajar sesuatu dari berbagai situasi, baik yang normal kondusif maupun dari situasi krisis. Setiap kondisi lingkungan berpeluang meningkatkan kemampuan psikologis anak, untuk dapat menumbuhkan berbagai ketrampilan kognitif, emosi, maupun sosial, yang kelak akan berguna untuk membantunya menjadi pribadi yang sehat secara mental, memiliki koping dan adaptasi yang positif terhadap berbagai situasi di sekitar.

Namun tentu saja hal ini akan bergantung pada bagaimana orangtua atau pengasuh yang lain mendampingi anak selama proses belajar tersebut. Apabila orangtua tepat dalam mendampingi, maka penguatan ketrampilan positif lah yang akan terjadi. Sebaliknya, jika orangtua keliru mengambil langkah dan tanpa disadari justru banyak memperlihatkan contoh respon-respon negatif, maka pola ini pula yang akan diperhatikan dan diserap oleh anak, lalu direproduksi pada waktu-waktu berikutnya.

Tentu sebagai orangtua kita tidak ingin salah memberi dampingan bukan?
Maka memperjelas paparan tersebut, dalam catatan ringkas yang dikemas dalam format infografis dan telah dibagikan pula melalui media komunikasi Ikatan Psikologi Perkembangan Indonesia (IPPI) ini saya menuangkan apa saja yang sebaiknya dilakukan (Do’s) dan apa yang sebaiknya tidak dilakukan (Dont’s) oleh orangtua, khususnya dalam situasi krisis sekarang selama masa pandemi covid-19, agar anak memiliki kesempatan belajar mengelola diri dan berperilaku secara positif.

Meski ringkas, semoga memberi bermanfaat 🌸🌿

Baca lebih lanjut

Menghadapi Wabah Covid-19: Respon Orangtua dan Ruang Belajar Berperilaku untuk Anak

Kondisi pandemi covid-19 atau wabah corona yang melanda dunia saat ini telah memberi begitu banyak konsekuensi di segala sisi kehidupan. Pun demikian dalam lingkup keluarga. Pola aktivitas sehari-hari yang harus disesuaikan dengan membatasi interaksi sosial demi membantu mengendalikan penyebaran penyakit membawa pekerjaan rumah yang tidak sedikit,

Diperlukan upaya signifikan untuk dapat menjalaninya dengan baik. Tentang bagaimana menyesuaikan ritme tubuh agar tetap terjaga dengan kesibukan yang berubah; Bagaimana membuat pengalihan sekian banyak tugas pekerjaan dari yang sebelumnya biasa diselesaikan dengan interaksi langsung menjadi melalui media daring yang pada kenyataannya tidak selalu mudah diikuti oleh semua orang; Termasuk tentang bagaimana mendampingi anak-anak yang dalam fase perkembangannya perlu banyak eksplorasi di lingkungan luar, juga anak-anak usia sekolah yang biasanya sibuk belajar di ruang-ruang kelas sekarang mendadak harus bertahan sepanjang hari tinggal dan bersekolah dari rumah. Berbagai perubahan situasi yang terjadi simultan ini menuntut orangtua sigap menyikapi dengan langkah-langkah yang tepat.

Membantu mengantisipasi persoalan dalam pendampingan belajar anak, saya dalam kapasitas sebagai Ketua Ikatan Psikologi Perkembangan Indonesia (IPPI) telah menyampaikan beberapa hal yang perlu diperhatikan oleh para orangtua, sebagaimana tercatat secara ringkas berikut ini:

Baca lebih lanjut

Memahami Perkembangan Remaja: Materi Temu Pendidik Daring 18 – KGB Surabaya

Bersyukur… wabah corona tidak lantas membatasi ruang-ruang mengabdi dan menebarkan ilmu, untuk memberi sebanyak mungkin manfaat di masyarakat. Di tengah interaksi yang serba terbatas, senang masih bisa membersamai para pendidik yang ingin memahami lebih jauh tentang Perkembangan Remaja, melalui forum Diskusi Daring yang dikelola oleh Komunitas Guru Belajar Surabaya. Dan di luar dugaan, yang hadir terlibat ternyata juga banyak pendidik dari luar daerah: Surakarta, Jogja, Bekasi, dan Bandung, selain dari berbagai wilayah Jawa Timur di luar Surabaya.

Sesuai permintaan, saya menyiapkan dan menyampaikan materi terkait seluk-beluk perkembangan remaja dan membaginya dalam 3 bagian:

Bagian pertama sebanyak beberapa slide berfokus mengantarkan bahasan sekaligus mengingatkan bahwa perkembangan individu adalah proses yang terjadi dalam kurun waktu lama (life long), sambung-menyambung antar usia, sehingga tidak ada pola perilaku baik positif maupun negatif yang muncul tiba-tiba di masa tertentu tanpa kronologis sebab tertentu. Perilaku dalam hal ini adalah hasil dari proses belajar panjang, baik yang disadari maupun tidak, yang turut pula dipengaruhi oleh berbagai macam kondisi lingkungan.
Dengan catatan ini pula kita perlu ingat untuk selalu berpikir dini dalam memberikan pendampingan tumbuh kembang, juga berpikir komprehensif. Membantu mengoptimalkan perkembangan remaja adalah proses yang harus dilakukan sejak usia lebih awal (berpikir dini), tidak bisa di usianya saja, serta harus jeli memfasilitasi setiap aspek dalam pertumbuhan pribadinya, baik kognitif, emosi, maupun perilaku (komprehensif).

Kemudian, dalam sejumlah slide di bagian kedua saya memaparkan beberapa karakteristik khas remaja yang memang di tahap perkembangan ini cukup menantang, karena mereka berada pada fase peralihan dari anak ke dewasa yang memunculkan dinamika psikologis tertentu dalam dirinya.

Dan melengkapi rangkaian paparan tersebut, pada bagian ketiga dari materi, saya menguraikan beberapa petunjuk untuk membantu mendampingi perkembangan remaja, baik sebagai orangtua maupun guru. Petunjuk ini didasarkan pada dua pertimbangan: Prinsip pendampingan perkembangan dan karakteristik khas remaja, pada pada aspek kognitif, emosi, dan sosialnya.

Tentang pendampingan perkembangan ini, saya tetap menempatkan peran orangtua dan keluarga sebagai porosnya. Hal ini untuk selalu mengingatkan para orangtua bahwa penanggung jawab utama tumbuh kembang anak (termasuk di dalamnya remaja) adalah tetap orangtua, bukan guru atau pihak sekolah. Guru adalah bagian dari support system bagi keluarga, yang tidak boleh dilimpahi seluruh tanggung jawab pengasuhan dan pendampingan begitu saja seperti yang tidak jarang terjadi di sekitar, dilakukan oleh sejumlah orangtua yang luput memahami, terjebak dengan segala kesibukan dan berbagai pikirannya.

Usai materi tersampaikan, diskusi pun dimulai dengan saya menanggapi sejumlah pertanyaan dari peserta, yang oleh moderator dibagi dalam tiga termin pembahasan. Mengingat ada cukup banyak pertanyaan menarik yang bisa menjadi sarana belajar bersama para guru dan orangtua, saya mencoba menuliskan ulang lima diantaranya di sini, berikut jawaban yang saya berikan. Semoga turut memberi manfaat bagi pembaca, meski tidak mengikuti diskusi daringnya secara langsung. Baca lebih lanjut

Beberapa Kekeliruan yang Kerap Terjadi dalam Berkomunikasi dengan Anak

Komunikasi adalah jembatan utama dalam rangkaian aktivitas pengasuhan. Komunikasi berjalan baik, pengasuhan akan dapat dioptimalkan. Sebaliknya, jika komunikasi antara orangtua dengan anak bermasalah, maka jangan terlalu berharap pengasuhan yang dilakukan akan berjalan dengan efektif.

Nah, tidak jarang terkait ini saya menerima pertanyaan dari orangtua yang merasa sudah mengupayakan untuk berkomunikasi semaksimal mungkin dengan anak, namun hasilnya tidak tampak seperti yang diharapkan. Mengapa demikian?

Banyak dari kita menyangka bahwa berkomunikasi dalam proses pengasuhan hanya tentang bagaimana berbicara sesering mungkin dengan anak, padahal sebenarnya tidak. Jarang atau sering bukan ukuran yang utama. Yang jauh lebih menentukan daripada itu adalah bagaimana proses komunikasi tersebut dilakukan.

Baca lebih lanjut

Refleksi Ibu Belajar (2): Membangun Dialog yang Konstruktif

Damai dan kemampuan belajarnya terus berkembang. Begitu banyak perubahan positif yang terasa dari saat terakhir saya menuliskan refleksi tentang bagaimana dinamika menyesuaikan diri dalam proses mendampinginya bertumbuh di masa remaja ini.

Oya, sekedar memberikan gambaran tentang perkembangan yang saya maksud, silakan (jika memiliki cukup waktu) untuk membaca pula beberapa diantara sekian banyak tulisan Damai dalam blog-nya berikut (klik saja tautannya):

Tentang refleksi terhadap situasi sekitar (misal di tulisan A Reflection of Bhinneka Tunggal Ika); Tentang refleksi belajar sekaligus capaiannya di materi akademik (misal dalam tulisan The World Scholars Cup Tournament of Champions); Tentang telaahnya terhadap buku yang ia baca (seperti dalam tulisan Book Review: The Alchemist – Paulo Coelho); juga Tentang karya musiknya yang sederhana namun bermakna (seperti dalam A Short Note About My New Song: Enigma).

Baca lebih lanjut

Menumbuhkan Resiliensi Remaja di Era Digital: Peran Praktisi Bimbingan dan Konseling (Materi Seminar Nasional Bimbingan dan Konseling UPGRIS 2019)

Sabtu, 28 September 2019. Kembali memenuhi permintaan untuk berbagi pemahaman tentang resiliensi, pada forum ilmiah di luar bidang ilmu psikologi. Kali ini pada Seminar Nasional Bimbingan dan Konseling yang diselenggarakan oleh Universitas PGRI Semarang (UPGRIS), bertema: “Resiliensi Remaja di Era Milenial dan Pendekatan Solution Focus Brief Counseling“. Seminar dihadiri oleh staf pengajar dan mahasiswa S1, S2, dan S3 Bimbingan dan Konseling serta Ilmu Pendidikan, para guru dan praktisi BK, juga sejumlah elemen masyarakat umum.

Dengan koordinasi yang baik dari penyelenggara, materi yang saya sampaikan lebih berfokus untuk mengupas resiliensi remaja. Sementara itu pendekatan solution focus brief counseling dikupas oleh ahlinya, kakak senior sekohort (biar sekohort tapi tetap lebih senior πŸ˜€ ), Mulawarman, S.Pd., M.Pd., Ph.D. dari Universitas Negeri Semarang. Menyimak materi dan penjelasan beliau yang sangat komunikatif, bersyukur sekali saya pun ikut bertambah ilmu. Ini bagian yang selalu menyenangkan dari mengisi sebuah forum ilmiah bersama dengan kolega lintas kepakaran. Tidak hanya berbagi, tetapi diri sendiri juga mendapatkan ruang untuk belajar lebih banyak. Anyway, terima kasih banyak untuk UPGRIS yang telah menyelenggarakan seminar nasional ini, dan memberikan kepercayaan kepada kami. Baca lebih lanjut

Tentang Ikhtiar dan Tawakal

Satu pengalaman baru yang sangat berkesan belum lama terlewati. Pengalaman pertama kalinya Damai mengikuti World Scholar’s Cup (WSC) untuk Surabaya Regional Round.

WSC adalah sebuah ajang kompetisi akademik tingkat internasional yang diselenggarakan oleh DemiDec, berpusat di Los Angeles Amerika Serikat. Sebuah proses belajar melalui rangkaian aktivitas debat, tes dan kuis, unjuk bakat, berbagai permainan, serta kompetisi menulis individual maupun kolaboratif bersama tim, yang terdiri dari siswa-siswi sekolah menengah pertama dan atas. Melalui berbagai aktivitas tersebut WSC berfokus untuk membawa para pelajar dari berbagai budaya yang berbeda untuk bersama-sama mendiskusikan isu-isu dan ide-ide yang relevan untuk kondisi masyarakat saat ini.

Para peserta WSC saling berinteraksi dengan ribuan pelajar yang lain, dari beragam budaya dan latar belakang. Pada dasarnya rangkaian kegiatan dalam WSC tidak hanya menekankan pada aspek akademis, melainkan juga pada aktivitas-aktivitas lain yang menyenangkan dan memperkaya pengalaman. Apabila peserta dinyatakan lolos kualifikasi di tahap regional round, maka mereka dapat melanjutkan ke global round. Dan apabila kembali lolos di global round tersebut, maka peserta akan masuk ke Tournament of Champions yang dilaksanakan di Yale University.

Di pengalaman pertamanya ikut World Scholar’s Cup ini, capaian belajar Damai cukup baik. Di luar dugaan, dia mampu memperoleh 4 silver medals untuk team writing, champion scholar, individual speaker in debate champion, dan champion team; serta 3 gold medals untuk team bowl, challenge subjects award in science, and individual writing champion. Dengan hasil tersebut, Damai lolos kualifikasi untuk masuk ke global round.

Bersyukur sudah tentu. Apalagi ketika mengingat Damai belum genap satu tahun belajar di sekolah yang pengantarnya menggunakan Bahasa Inggris. Hanya dalam waktu yang relatif singkat ia mampu beradaptasi dengan bahasa tanpa bantuan les (kalau pernah membaca tulisan-tulisan saya terdahulu tentu masih ingat bahwa saya bukan penggemar les-lesan akademik). Melihatnya lancar berdebat, memberikan berbagai penjelasan dengan menggunakan Bahasa Inggris secara aktif pada WSC kemarin hingga akhirnya memperoleh tujuh medali bagi saya adalah perkembangan yang luar biasa (proud of you, Damai..).

Baca lebih lanjut

Lagi, Percakapan-percakapan Ringan Pulang Sekolah Bersama Damai

Suatu sore yang sudah agak lama..

πŸ‘©πŸ»β€πŸŒΎ: Kenapa, Mam? Agak gimana gitu.
πŸ§•: Campur aduk.
πŸ‘©πŸ»β€πŸŒΎ: Kenapa?
πŸ§•: Ok, mama yang duluan cerita aja ya, habis itu kamu. Jadi, hari ini rasanya nano-nano. Seneng banget dengan kegiatan inklusinya Unair yang mulai jalan dan mahasiswa antusias. Senang lihat banyak orang makin respek dan peduli dengan difabel. Tapi habis itu balik ke fakultas harus ambil keputusan dilematis yang lumayan bikin sesak di ujian akhir salah satu mahasiswa.
πŸ‘©πŸ»β€πŸŒΎ: Nggak lulus?
πŸ§•: Iya. Dan itu bimbingan mama. Sedihnya bukan karena menyesali atau nggak terima dia nggak lulus. Tapi menyesalkan kenapa dia nggak komit dengan belajarnya, menggampangkan dan potong kompas sana-sini. Tapi ya sudahlah, itu pilihannya. Mungkin dengan gagal studi begini dia akan belajar untuk lebih baik ke depannya.
πŸ‘©πŸ»β€πŸŒΎ: Nggak dilolosin aja Mam?
πŸ§•: Kenapa?
πŸ‘©πŸ»β€πŸŒΎ: Kasihan
πŸ§•: Semata-mata itu?
πŸ‘©πŸ»β€πŸŒΎ: Iya
πŸ§•: Apa menurutmu itu mendidik? Apalagi sudah diingatkan berulang tetap saja tidak berubah sikap.
πŸ‘©πŸ»β€πŸŒΎ: Ya nggak sih. Tapi umumnya kan orang lebih mempertimbangkan kasihannya..
πŸ§•: Kira-kira apa mama model begitu?
πŸ‘©πŸ»β€πŸŒΎ: Nggak sih..
πŸ§•: Mama lebih suka ngajak orang bertanggung-jawab atas pilihan-pilihan sikap dan perilakunya, meski konsekuensinya ternyata tidak menyenangkan.
πŸ‘©πŸ»β€πŸŒΎ: Hehehe.. I know you, Mam.
πŸ§•: Dah, sekarang gantian. Gimana belajarmu hari ini? Apa yang menarik?
πŸ‘©πŸ»β€πŸŒΎ: Well.. banyak yang menarik. Tapi aku mau mulai cerita dari English, yang belajarnya dibarengkan dengan Visual Arts. Jadi untuk projeknya kami diminta membuat Haiku dulu. Trus kalau sudah jadi, bikin art work untuk memvisualisasikan haiku-nya.
πŸ§•: Ok, jadi 2 mapel nyambung ya?
πŸ‘©πŸ»β€πŸŒΎ: Iya. Nah, untuk mengerjakan project ini kami diberi kesempatan 2 kali konsultasi dengan kedua guru mapel untuk bisa dapat feedback, entah di haikunya atau di artworknya. Ini tadi aku baru bikin appointment untuk konsultasi yang kedua.
πŸ§•: Pekerjaanmu sudah sampai mana?
πŸ‘©πŸ»β€πŸŒΎ: Haiku sudah selesai, art worknya tinggal sedikit lagi. Moga-moga nanti pas konsul kedua nggak banyak dapat koreksi, jadi final product-ku bisa kukumpulkan sesuai deadline yang kubuat.
πŸ§•: Kok deadline-nya kamu yang buat?
πŸ‘©πŸ»β€πŸŒΎ: Lhoiya, memang gitu. Jadi guru kan memberi waktu, project harus sudah selesai sebelum term ini berakhir. Selambatnya sekitar Desember-lah. Nah tapi tiap anak itu boleh membuat target waktunya sendiri-sendiri. Kayak aku, kutarget final product-ku ini bisa selesai 14 November.
πŸ§•: Wah… ini keren lagi. Murid bisa membuat karya yang difasilitasi konsultasi. Seperti belajarnya mahasiswa kalau lagi ngerjakan project tertentu. Trus target waktu untuk penyelesaian tugas akhir bisa ditetapkan sendiri itu seru 😍

… dst disambung cerita proses belajar yang berkesan dari mapel lain …

*****

Baca lebih lanjut

Membantu Anak Percaya Diri, Tangguh dan Mandiri (Materi “Parent Support” untuk Orangtua Anak dengan Gangguan Pendengaran)

Minggu, 9 Desember 2018, mendapat kepercayaan untuk memberi penguatan pada para orangtua hebat dari anak-anak yang mengalami gangguan pendengaran. Kegiatan ini adalah kerjasama antara Kasoem Hearing Center dengan Jala Puspa RSAL Dr. Ramelan Surabaya.

Bertempat di Gedung STIKES Hang Tuah, parent support dihadiri oleh begitu banyak orangtua. Ada yang datang sendiri, berpasangan, ada pula yang membawa serta putra/putrinya.

Baca lebih lanjut

Percakapan Ringan dengan Anak Kelas 1 SMP

Lama tidak menuliskan percakapan ringan dengan Damai. Berikut saya catatkan juga di sini, dua yang sudah tertuliskan di dinding facebook saya, pembicaraan antara emak bersama anak perempuannya yang sekarang sudah SMP.

Yang Tak Biasa di Pelajaran Agama

Suatu sore sepulang sekolah..
πŸ‘©πŸ»β€πŸŒΎ: Today I have a new experience yang rasanya nggak di semua sekolah anak-anak bisa merasakannya, Mam.
πŸ§•: What’s that?
πŸ‘©πŸ»β€πŸŒΎ: Di pelajaran agama. Jadi kan kalau di kelasku itu murid-muridnya dari 4 agama. Islam, Kristen, Katolik, sama Budha. Biasanya kalau jam agama, kami kan misah. Nah, hari ini tadi kami jadi satu!
πŸ§•: Wah, menarik nih..
πŸ‘©πŸ»β€πŸŒΎ: Banget! We learned something together..
πŸ§•: What did teachers ask students to do?
πŸ‘©πŸ»β€πŸŒΎ: We were asked to make several groups. Each group must be consisted of 3 or 4 students from different religion. And then teacher gave us a news about specific case. Do you still remember about Ibu Meiliana case?
πŸ§•: Masih dong..
πŸ‘©πŸ»β€πŸŒΎ: Nah, beritanya tentang itu. Masing-masing kelompok diminta untuk mendiskusikannya, base on different perspectives from each religion.
πŸ§•: That’s cool!
πŸ‘©πŸ»β€πŸŒΎ: Iya, aku juga ngerasa begitu. Kami diminta membahas, menganalisis kenapa kasus itu sampai terjadi, gimana pendapat kami, how to prevent agar tidak sampai terjadi, bagaimana seharusnya hidup di tengah masyarakat yang berbeda-beda,… Gitu, Mam.
πŸ§•: Keren. So, what did you learn from this activity?
πŸ‘©πŸ»β€πŸŒΎ: Well, actually it hasn’t finished. Masih akan dilanjutkan soalnya kami akan mempresentasikannya minggu depan. Tapi dari yang tadi itu kerasa lebih ngerti perspektif yang beragam tentang satu hal, tapi sekaligus tahu bahwa ada similarities in some values from different religions.
πŸ§•: Senang dengarnya, Mai. Jadi bisa lebih menghargai satu sama lain. I think it is good for students to participate in this kind of activity..
Baca lebih lanjut