Demam Bangtan Sonyeondan dan Produktivitas Bermusik Damai

Saya penggemar drama Korea. Itu sudah jelas, semua teman juga sudah paham dan memaklumi, hehehe… Tapi, tidak semua produk Korea atau sesuatu yang berasal dari Korea kemudian saya suka. Yang tidak OK tetap saja tidak suka. Salah satunya adalah sekian banyak boyband K-Pop yang……. ah, pokoknya lihat dandanannya saja saya “enggak banget”. Sekumpulan cowok beranting, rambut diwarna-warni, kadang disisir dengan model yang menurut saya ajaib, baju penuh pernak-pernik asesoris, lalu bernyanyi dan menari dengan ekspresi songong. Asli, “enggak banget”. BIG NO lah pokoknya.

Makanya, tahu ada begitu banyak remaja yang berbondong menggandrungi mereka, sampai berteriak-teriak histeris hanya karena melihat posternya dari kejauhan, doa saya cuma satu, semoga Damai tidak ikut begitu.

Nah, selama beberapa waktu saya merasa cukup aman. Dia tidak tampak menyukai K-Pop. Terlihat dari jejak lagu yang sering diputar, baik lewat iTunes maupun youtube. Hanya sesekali dia cerita betapa banyak teman sekolahnya yang jadi penggemar boyband K-Pop.

Tapi kemudian hari berganti, masa pun berlalu. Berjarak beberapa waktu, saya mulai menangkap adanya pergeseran minat Damai. Mulai dari mencoba memainkan beberapa melodi dari lagu boyband tertentu, adanya unduhan lagu K-Pop di iTunes yang bukan OST drama kesukaan saya (kalau yang ini sudah jelas saya pelakunya :D), sampai data akses video mereka dari youtube. “Oh, No! Gawat ini…”, pikir saya. Baca lebih lanjut

Iklan

Latihan Piano Damai: 3 Karya Yiruma

Lama tidak mengunggah video latihan piano Damai. Berikut 3 lagu dari Yiruma, pianis kesukaan selain Catherine Rollin yang karyanya cukup sering dimainkan. Ada River Flows in You yang direkam dua tahun lalu saat Damai masih Kelas 4, Mika’s Song, dan Kiss the Rain.

Selamat menikmati..

 

 

Menyikapi Kegagalan

Lama tidak memperbarui isi blog. Sudah hampir dua bulan sejak tulisan yang terakhir. Kenapa? Biasalah… riweh dengan berbagai tanggungan di kampus. Dan karena sudah lama tidak bercerita di sini, agar mudah untuk mengawali lagi, saya akan mulai dari menuliskan percakapan ringan dengan Damai di sepanjang perjalanan pulang dari sekolahnya kemarin siang.

Hmmm…, percakapan lagi? Iyes, karena itu memang jurus andalan saya dalam mendampingi Damai bertumbuh dari waktu ke waktu. Saya meyakini bahwa berbagai percakapan positif setiap hari adalah jalan bagi orangtua untuk dapat menyampaikan pesan dan umpan balik dengan cara yang mudah diterima oleh anak. Sekian banyak value penting dalam hidup akan dapat dipahami dan dihayati dengan baik apabila disampaikan dengan komunikasi yang menyenangkan. Value-value tersebut akan menjadi bekal dan panduan berperilaku bagi anak dalam mengembangkan diri hingga kelak menjadi pribadi yang memiliki karakter positif.

Baca lebih lanjut

Pilih 2 Berita

Cerita ini masih seputar obrolan bersama Damai. Lagi? Iya, karena mengobrol adalah aktivitas super penting yang menurut saya perlu untuk selalu diupayakan bersama anak setiap saat.

Pernah saya menuliskan dalam catatan tentang Appreciative Parenting bahwa komunikasi adalah kunci dalam keberhasilan interaksi sosial, termasuk di dalamnya interaksi antara orangtua dengan anak. Komunikasi melalui berbagai percakapan yang positif akan menjadi jalan bagi orangtua untuk dapat menyampaikan berbagai pesan dan umpan balik dengan cara-cara yang mudah diterima oleh anak.

Pesan baik dengan beragam value di dalamnya, ketika disampaikan dalam percakapan yang baik akan dipersepsikan secara baik pula oleh anak. Hasilnya, anak akan lebih mudah menerima, sehingga muncul kesadaran dalam diri untuk berperilaku dan mengembangkan kemampuan positif sebagaimana diharapkan kepadanya.

Nah, percakapan yang akan saya tuliskan ini misi khususnya adalah membantu Damai semakin peka dengan kejadian di sekitar dan lebih telaten untuk membaca koran. Karena sudah ada firasat akan panjang, maka dalam prosesnya saya sempat merekam obrolan kami ini di HP, sehingga tidak perlu bersusah payah mengingat ketika akan menuliskannya lagi 😀

Saya: Mem, yuk kita ngobrol-ngobrolkan berita yuk.. Koran 2 hari ini kayaknya belum kesentuh tuh. Kasihan dicuekin.

Damai: Iya, hehehe…

Saya: Gini, kamu pegang 1, mama 1. Kita baca dulu berita-beritanya, trus masing-masing dari kita pilih 2 berita: satu yang isinya positif, satu lagi yang membuat kita prihatin.

Damai: Oke…

Lalu untuk beberapa saat kami pun sibuk mencermati berita dari lembaran-lembaran kertas yang kami pegang.

Baca lebih lanjut

Sekedar Percakapan Ringan (15): Masyarakat dan Orientasinya Terhadap Penghargaan

Obrolan sambil nemani Damai sarapan beberapa hari yang lalu, tergelitik oleh berita arak-arakan penghargaan kebersihan yang sungguh menarik bagi kami.

“Do you think that this city deserve to get adipura?”, tanya saya.

“Emmm…, no. I don’t think so..” jawab si anak sambil mengunyah telur ceploknya.

“Why?”

“Duh Mam, di banyak tempat umum dan pinggir jalan itu lho sampahnya banyak. Termasuk di alun-alun tu, tiap kita kesana semua juga bisa lihat gimana kotornya”

“Yup. Warga juga belum semua sadar untuk njaga kebersihan. Sampai kahuripan yang sudah dibangun bagus pun taman-tamannya, giliran sudah kena anak-anak nongkrong, sampahnya langsung bertebaran dimana-mana. Eman. GOR, taman pinang juga, dan banyak tempat yang lain. Keluar pintu tol aja, tiap lirik taman kecil yang ada di tengah jalan itu, tumpukan kertas bukti bayar tol juga berserakan. Kok bisa dapat adipura itu asli mama nggak paham..”

“Aku juga. Mungkin yang menilai perlu diberi masukan, menilainya jangan di waktu tertentu yang jadwalnya diberitahukan.”

“Betul. Soalnya di hari itu pasti serba disiapkan, sementara hari-hari lainnya kembali ke kondisi semula yang bikin geleng-geleng kepala”.

Pembicaraan terhenti sampai di sini karena Damai harus segera mandi dan berangkat ke sekolah.

Baca lebih lanjut

Sekedar Percakapan Ringan (14)

Obrolan di suatu petang sambil makan samyang sepiring berdua.

Saya: Apa yang kadang membuatmu sebel sama Mama?

Damai: Hehehe… apa ya… (lama mikir)… Satu, Mamski suka lama kalau dandan. Tapi kebanyakan ibu-ibu memang gitu sih, dan kayaknya ada banyak yang lebih parah dari Mamski. Aku suka krik-krik kalau harus nungguin Mamski ribet.

Saya: 😁…ma’aaap… Trus apa lagi?

Damai: Kedua, Mamski kadang terlalu serius. Nggak selalu sih, cuma kalau lagi kambuh, aku sering mikir “please deh Mam, ini kan cuma bercanda”…

Saya: 😅 hihihi… maafkan ya… itu pasti pas mama lagi kurang aqua 🙈. Trus-trus?

Damai: Ketiga, kalau lagi ngobrol gitu, Mamski suka nglempar pertanyaan-pertanyaan susah yang bikin aku harus berpikir keras menjawabnya.

Saya: Waduh 🙊✌️

Damai: Tapi tenang Mam, nggak papa sih, that’s ok kok. Aku tahu maksudnya Mamski, biar aku lebih paham banyak hal. Dan sebenarnya pertanyaan-pertanyaan Mamski masih lebih mudah daripada kalau papski yang nanya-nanya. Kalau papski sudah nanya-nanya, aku suka pusing-pusing gimanaaa gitu.

Saya: 😄 Syukurlah… urusan sama papski diselesaikan sendiri ya 😅. Masih ada lagi yang nyebelin?

Damai: (jeda mikir…), kayaknya itu sih…

Saya: Nah, kalau yang bikin kamu suka apa?

Damai: Satu, Mamski nggak suka sinetron. Itu aku syukuri banget. Ya meskipun Mamski suka nonton drama Korea, tapi menurutku itu asli nggak apa-apa dibandingkan sinetron yang wis pokoknya nggak banget deh Mam.

Saya: Asiiik…😍 makasih ya Mem…, kamu memang pengertian… (modus) 😁

Damai: 😝 Kedua, kalau kita lagi jalan di mall atau kemana gitu, Mamski berhasil membuatku berpikir dua kali untuk minta beli-beli. Jadinya bisa lebih hemat, and that’s good! Tabunganku jadi lumayan. Ya kecuali kalau untuk beli buku. Trus ketiga, ini yang menurutku paling penting, Mamski mau mendengar dan menghargai pilihan-pilihanku. Itu kayaknya nggak semua ibu-ibu mau. Makasih banget ya Mam…

Saya: ☺️☺️☺️

Damai: Kalau aku, apa yang nyebelin menurut Mamski?

Saya: Nggak ada. Kamu selalu bikin mama bersyukur…