Beberapa Obrolan Ringan Bersama Pak Ino…

Ayo Win, arep tak takoni opo meneh? | Whuaaa….. Sik Pak, bentar Pak, jangan sekarang… Saya masih bunek sama laporan penelitian… | Kapan? | Ntar… Sabar ya Pak… Tar saya bilang Bapak kalau sudah siap ditanyai lagi. Kan pertanyaan Bapak kelas berat. Bikin saya mikir berkali-kali lipat… | Hahaha… Tapi bikin kamu jadi belajar to? | Iya memang, hehehe…

Dan di hari lain yang saya janjikan: Pak Inooo…. saya sudah siap ditanyai Pak! Hayo… Bapak mau tanya apa? | Wuuu… gayamu Win! | Hahahaha….

***

Win, kamu butuh kopi nggak? | Masih ada Pak, masih punya… | Ini lho, kalo kamu butuh, ambil aja di mejaku. Lemon tea, jahe juga ada… | Hot chocolatenya ada nggak Pak? | Wuuu… kon iku, coklat ae sing digoleki… | Hehehehe… Lha enak lho Pak… | Larang iku Win… | Memang, makanya saya minta Bapak, hehe… | Sik durung tuku meneh…

***

Wiiin… kamu mau kue nggak? Ini aku baru dikasih sama mahasiswa, ambil aja mana yang kamu suka… | Makasih ya Pak… (setelah mengambil 1 potong dari kardus yang disodorkannya) | Ayo ambil lagi, ini masih banyak… | Sudah Pak, cukup. | Ambilkan sekalian untuk Bukik dan anakmu, mereka pasti seneng… (Sungguh sosok Bapak yang sangat perhatian)

***

Kamu ini pinter ternyata… | Memang. Bapak aja yang nggak perhatian sama saya… | Terus, kenapa nggak kamu manfaatkan? Kenapa malah sekolah di sini, nggak sekolah ke luar? | Karena ini pilihan saya Pak. Karena saya memang nggak pengen sekolah ke luar negeri. | Tapi kan kualitasnya lebih bagus… | Tapi bukan berarti juga yang sekolah di dalam kualitas ilmunya pasti lebih jelek Pak… Kan tergantung orangnya juga, mau belajar apa enggak… (Dan ia pun tersenyum mendengar kata kuncinya: BELAJAR)

***

Wiiiin….. Reneo dilut! | Ya Pak! (sambil jalan ke ruang Pak Ino waktu masih di gedung lama) | Iki lho, kon butuh jurnal opo, mumpung aku lagi mbukak… (membuka link ke beberapa perpustakaan universitas di Amerika yang Pak Ino punya aksesnya). Kon lak perkembangan se… Iki wocoen, lek butuh tak downloadne pisan… | Waaah, iya Pak! Mau-mau! | Wuuu… kon iku, mau-mau ae… | Hehehe… Ya kan nggak tiap hari Bapak nawarin jurnalnya… | Wis, opo meneh… Nek aku gak sayang, gak tak wehi Win… (Iya Pak… saya juga sayang sama Bapak…)

***

Beberapa bulan lalu, sepulang dari nikahan Ucok di Siantar (satu perjalanan jauh yang awalnya dikhawatirkan tidak akan kuat dilalui Pak Ino dengan kondisi kesehatannya):

Halo Win… | Halo Pak Ino… Wah, masih sehat Pak? | Iyo, wong-wong podho mabuk kabeh. Mabuk duren! | Bapak juga? | Yo enggak… Gak wani akeh-akeh aku mangane Win! | Sapa aja yang mabuk? | Yo Ardi, Rudi, … Untung aku nggowo obat | Jadi bukan Bapak yang ditolong, tapi malah Bapak yang nolong orang sama obatnya Bapak? | Hahahaha….. Iyo! | Kalo gitu bener berarti, untung Bapak jadi ikut berangkat ya Pak? Hehehe…

***

Win, kon gelem ta, Damai sekolah dididik sama orang-orang yang nggak punya integritas sebagai pendidik? Yang punyanya gelar tok tapi ilmunya nggak ada? Sekolah dhuwur tapi ngomong ae mbelgedhes… Opo meneh ijazahe tuku. | Hehehe… ya enggak Pak… | Makane nabungo… asuransi… Biar nanti anakmu bisa sekolah ke luar, dapet ilmu yang bener… | Iya Pak, diusahakan… | Tenanan iki Win! | Lho iya, tenanan Pak… 🙂

Dan akhirnya, obrolan-obrolan ringan yang ngangeni itu sudah nggak akan ada lagi ya Pak Ino…

photo

Iklan

12 thoughts on “Beberapa Obrolan Ringan Bersama Pak Ino…

  1. Jadi inget beberapa kali bimbingan sama bu Wiwin, pak Ino nyamperin meja ibu untuk nawarin jurnal atau e-book…. Baca penggalan kalimat2 di atas, kbayang intonasi suara Pak Ino 😦

  2. Ping balik: RIP Ino Yuwono: Ketika guru lain pergi, guru ini tetap bersama muridnya | Bukik Ideas

  3. Saya yang tidak pernah mengenal pak Ino, setelah membaca status kakad saya dan membaca tulisan ibu diatas.
    Saya malah ingin bertemu dengan beliau 😦
    semoga arwahnya diterima di sisiNya

  4. Mbak Win…serasa dia masih di sii tapi sudah pergi ya mba…. Waktu P Ino masuk RS di ICU sehari setalah saya mampir dan bercanda di rumahnya…saya menjenguk beliau dan beliau bilang “Vien, ojo kuatir…aku isin nek matek ono kowe”….dan dia benar-benar pergi ketika saya jauh….di tempat saya belajar saat ini … di dorong beliaulah saya belajar lagi…..belum sempat saya selesaikan studi dan serahkan sertifikatnya untukmu pak Ino…. Selamat jalan…bagiku pak Ino selalu hidup….

    • Seharian di kampus masih terngiang-ngiang suaranya mbak… terbayang sosoknya yang sering mendadak nongol, menyapa, lalu memberi saya pertanyaan-pertanyaan yang susah dijawab, mengkritisi persoalan pendidikan, atau sekedar menawari makanan atau minuman.
      Pak Ino tidak pernah sekali pun bertanya pada saya “Kapan kamu lulus?” atau “Kapan disertasimu selesai?”.
      Tapi berulang kali beliau bertanya: “Kamu neliti apa? Belajar apa? Menjadi lebih paham tentang sesuatu atau tidak? Ayo, diskusi sama aku…”
      Iya, Pak Ino mau kita tidak berhenti belajar. Sebaliknya, beliau sangat tidak suka orang yang tidak mau belajar.
      Makasih banyak Mbak Vivien…

  5. Ping balik: Mengapa Saya Mengajak Menulis Tentang Ino Yuwono Segera? | Bukik Ideas

Beri Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s