Dukungan Orangtua Bagi Perkembangan Anak Berkebutuhan Khusus

Memiliki anak berkebutuhan khusus diakui merupakan tantangan yang cukup berat bagi banyak orangtua. Tidak sedikit yang mengeluhkan bahwa merawat dan mengasuh anak berkebutuhan khusus membutuhkan tenaga dan perhatian yang ekstra karena tidak semudah saat melakukannya pada anak-anak normal. Namun demikian, hal ini harus dapat disikapi secara positif, agar selanjutnya orangtua dapat menemukan langkah-langkah yang tepat untuk mengoptimalkan perkembangan dan berbagai potensi yang masih dimiliki oleh anak-anak tersebut. Terlebih pada prinsipnya, meskipun memiliki keterbatasan, bukan berarti tertutup sudah semua jalan bagi anak berkebutuhan khusus untuk dapat berhasil dalam hidupnya dan menjalani hari-harinya tanpa selalu bergantung pada orang lain. Di balik kelemahan atau kekurangan yang dimiliki, anak berkebutuhan khusus masih memiliki sejumlah kemampuan atau modalitas yang dapat dikembangkan untuk membantunya menjalani hidup seperti individu-individu lain pada umumnya.

Keluarga dalam hal ini adalah lingkungan terdekat dan utama dalam kehidupan anak berkebutuhan khusus. Heward (2003) menyatakan bahwa efektivitas berbagai program penanganan dan peningkatan kemampuan hidup anak berkebutuhan khusus akan sangat ditentukan oleh peran serta dan dukungan penuh dari keluarga, sebab keluarga adalah pihak yang mengenal dan memahami berbagai aspek dalam diri seseorang dengan jauh lebih baik daripada orang-orang yang lain.

Di samping itu, dukungan dan penerimaan dari orangtua dan anggota keluarga yang lain akan memberikan ‘energi’ dan kepercayaan dalam diri anak berkebutuhan khusus untuk lebih berusaha mempelajari dan mencoba hal-hal baru yang terkait dengan ketrampilan hidupnya. Sebaliknya, penolakan atau minimnya dukungan yang diterima dari orang-orang terdekat akan membuat mereka semakin rendah diri dan menarik diri dari lingkungan, enggan berusaha karena selalu diliputi oleh ketakutan ketika berhadapan dengan orang lain maupun untuk melakukan sesuatu, dan pada akhirnya mereka benar-benar menjadi orang yang tidak dapat berfungsi secara sosial serta selalu tergantung pada bantuan orang lain, termasuk dalam merawat diri sendiri.

Cukup banyak orangtua di Indonesia yang telah berhasil membesarkan dan memberikan dukungan sehingga individu berkebutuhan khusus mampu berprestasi di berbagai bidang, memenuhi peran-peran dan fungsi sosial di masyarakat seperti halnya individu normal, memperoleh penghasilan, dan bahkan menciptakan lapangan pekerjaan yang tidak hanya berguna bagi diri sendiri namun juga bermanfaat untuk orang-orang di sekitarnya. Beberapa diantaranya bahkan telah diberitakan di media massa, seperti tentang sejumlah tunanetra yang menjadi musisi; tunarungu yang menjadi guru, penulis dan aktif di berbagai lembaga swadaya masyarakat; seorang tunadaksa yang sukses berbisnis on-line atau menjadi wirausahawan yang berkat kegigihannya berhasil menembus pangsa pasar internasional; dan sebagainya.

Menambahkan uraian sebelumnya, hal lain yang juga tidak kalah penting untuk dipahami adalah bahwa pengasuhan dan pendidikan yang baik untuk anak berkebutuhan khusus pada dasarnya tidak selalu identik dengan dana yang besar. Cukup banyak keluarga khusus yang “berhasil” ternyata memiliki kondisi ekonomi yang terbatas. Namun demikian kehidupan yang sederhana tersebut tidak mengurangi kebersamaan dan komunikasi yang saling dukung antar anggota keluarga, sehingga sejalan dengan pernyataan Heward (2003) bahwa dalam sebuah keluarga yang kondusif, yang diantara anggota-anggotanya memiliki kedekatan emosional serta sifat yang komunikatif satu sama lain, akan tersedia berbagai macam dukungan untuk mengatasi hambatan perkembangan yang dialami oleh anak. Mereka akan dapat memilih cara yang tepat, sesuai dengan karakteristik anak, kondisi dan kemampuan keluarga itu sendiri, sehingga treatmen yang dilakukan dapat berjalan dengan baik dan mencapai hasil yang maksimal, sekalipun treatmen tersebut hanya berupa aktivitas-aktivitas yang sederhana.

Sebagai contoh, salah satu orangtua dari anak berkebutuhan khusus yang menjadi subjek pada penelitian Hendriani (2006) menceritakan tentang bagaimana mereka berusaha membangun rasa saling peduli satu sama lain, khususnya terhadap kondisi salah seorang anak yang mengalami keterbelakangan mental (tunagrahita). Orangtua mengajak dan sekaligus memberi contoh kepada anak-anaknya yang normal untuk bersama-sama membantu mengajarkan ketrampilan hidup sehari-hari kepada saudara mereka (merawat diri, membersihkan rumah, membaca, menulis, berhitung, dan sebagainya), menanamkan untuk selalu mengasihi saudara bagaimanapun kondisinya, serta tidak perlu malu memiliki saudara yang berkebutuhan khusus.

Bagi anak berkebutuhan khusus, peran aktif orangtua ini merupakan bentuk dukungan sosial yang menentukan kesehatan dan perkembangannya, baik secara fisik maupun psikologis. Dukungan sosial pada umumnya menggambarkan mengenai peranan atau pengaruh yang dapat ditimbulkan oleh orang lain yang berarti seperti anggota keluarga, teman, saudara, dan rekan kerja. Johnson dan Johnson menyatakan bahwa dukungan sosial adalah pemberian bantuan seperti materi, emosi, dan informasi yang berpengaruh terhadap kesejahteraan manusia. Dukungan sosial juga dimaksudkan sebagai keberadaan dan kesediaan orang-orang yang berarti, yang dapat dipercaya untuk membantu, mendorong, menerima, dan menjaga individu.

Menurut Saronson dkk (Suhita, 2005), dukungan sosial memiliki peranan penting untuk melindungi individu dari ancaman kesehatan mental. Individu yang memiliki dukungan sosial yang lebih kecil, lebih memungkinkan untuk mengalami konsekuensi psikis yang negatif. Sementara individu yang memperoleh dukungan sosial yang tinggi akan menjadi individu lebih optimis dalam menghadapi kehidupan saat ini maupun masa yang akan datang, lebih terampil dalam memenuhi kebutuhan psikologi dan memiliki tingkat kecemasan yang lebih rendah, mempertinggi keterampilan interpersonal, memiliki kemampuan untuk mencapai apa yang diinginkan, serta lebih mampu untuk mengupayakan dirinya dalam beradaptasi dengan stress. Berbagai penelitian yang dikemukakan oleh Atkinson (Suhita, 2005) juga menunjukkan bahwa orang yang memiliki banyak ikatan sosial cenderung untuk memiliki usia yang lebih panjang, dan relatif lebih tahan terhadap stress yang berhubungan dengan penyakit daripada orang yang memiliki sedikit ikatan sosial.

Marmot & Wilkinson (2006) menjelaskan adanya dua mekanisme yang menunjukkan jalur pengaruh dari dukungan sosial terhadap kesehatan individu. Jalur pertama adalah efek langsung (direct effect), dimana baik efek positif dari ketersediaan dukungan maupun efek negatif dari terbatasnya dukungan dan terjadinya isolasi sosial akan memberikan pengaruh secara langsung terhadap kesehatan individu, yang dalam hal ini adalah anak berkebutuhan khusus. Jalur kedua disebut sebagai efek penyeimbang (buffering effect), yaitu dukungan akan membantu mengurangi  atau menurunkan pengaruh dari berbagai stresor akut dan kronik terhadap kesehatan.

Iklan

4 thoughts on “Dukungan Orangtua Bagi Perkembangan Anak Berkebutuhan Khusus

  1. salam kenal mba,

    saya tertarik dengan artikel yang mba tulis diatas. boleh kah saya menanyakan beberapa hal terkait dengan artikel tersebut via email? terima kasih sebelumnya

    • Wa’alaikumsalam..
      Coba datang ke ruang baca Fakultas Psikologi UNAIR (kalau kebetulan posisi sedang ada di Surabaya).
      Atau coba mengakses beberapa jurnal berikut (ada laporan penelitian saya di dalamnya):
      – PSIKODINAMIK, Jurnal Psikologi Indonesia, Vol. 8, 1, 62 – 71, Tahun 2005
      – Jurnal INSAN Media Psikologi, Vol. 8, 2, 100 – 111, Tahun 2006
      – Jurnal INSAN Media Psikologi, Vol.12, No.3, Desember 2010
      – Jurnal Psikologi Indonesia, Vol. VIII, No.2, 72-83, Tahun 2011

Beri Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s